Kemiskinan di Asia Tenggara: Negara Berpenghasilan Menengah Bawah

Dalam posting kami sebelumnya, kami menjelajahi negara-negara berpenghasilan menengah ke atas di Asia Timur dan Asia Tenggara untuk melihat bagaimana lanskap kemiskinan terlihat dengan ambang batas kemiskinan yang lebih tinggi.

Kali ini, kita melihat negara-negara berpenghasilan menengah ke bawah, semua data dan grafik dikutip dari www.maha168.win/id/.

Tingkat kemiskinan yang tinggi di Timor-Leste dan Papua Nugini

Tingkat kemiskinan yang tinggi di Timor-Leste dan Papua Nugini

Timor-Leste dan Papua Nugini keduanya memiliki lebih dari 30% dari populasi mereka di bawah garis kemiskinan global $ 1,90 (dalam PPP 2011).

Akibatnya, mereka memiliki tingkat kemiskinan tertinggi di wilayah ini dan diperkirakan tidak akan mencapai SDG 1 pada tahun 2030. Timor-Leste adalah salah satu negara termuda di dunia, menjadi merdeka pada tahun 2002 setelah beberapa dekade konflik.

Negara ini telah membuat kemajuan dalam mencapai stabilitas dan perdamaian tetapi tingkat kemiskinan tetap tinggi.

Hampir 75% dari populasi Timor-Leste hidup dengan kurang dari $ 3,20 sehari dan proporsi ini hampir tidak berubah sejak 2010.

Namun, proyeksi terbaru kami menunjukkan bahwa dekade berikutnya akan menjadi salah satu perbaikan.

Pada tahun 2030, setengah dari populasi Timor-Leste diperkirakan akan hidup di bawah ambang batas $ 3,20 per hari.

Papua Nugini, dengan lebih dari 800 bahasa yang berbeda dan lebih dari 10.000 klan etnis yang berbeda, adalah salah satu negara paling beragam di dunia.

Populasi sebagian besar tinggal di daerah pedesaan di 600 pulau. Semua faktor ini menimbulkan tantangan yang signifikan terhadap pengentasan kemiskinan.

Setengah populasi Papua Nugini memiliki kurang dari $ 3,20 per hari. Selama dekade berikutnya, ini diperkirakan akan menurun hingga 42%.

Pada tahun 2030, Papua Nugini diharapkan menjadi negara di kawasan itu dengan bagian terbesar penduduknya hidup dengan kurang dari $ 1,90 per hari karena Timor-Leste diharapkan dapat mengurangi kemiskinan dengan kecepatan yang jauh lebih cepat.

Kurang dari 1% penduduk Kamboja yang hidup dengan kurang dari $ 3,20 sehari pada tahun 2026

Kurang dari 1% penduduk Kamboja yang hidup dengan kurang dari $ 3,20 sehari pada tahun 2026

Kamboja telah berhasil mengurangi kemiskinan dalam beberapa tahun terakhir dan mencapai SDG 1 pada tahun 2014.

Prakiraan terbaru kami menunjukkan bahwa negara tersebut akan melanjutkan upaya pengentasan kemiskinannya.

Pada tahun 2026, kurang dari 1% warga Kamboja diperkirakan memiliki kurang dari $ 3,20 sehari.

Indonesia dan Filipina akan mencapai SDG 1 tahun depan

Indonesia dan Filipina akan mencapai SDG 1 tahun depan

Indonesia dan Filipina juga mengurangi tingkat kemiskinan dengan cepat. Keduanya diperkirakan akan mencapai SDG 1 tahun depan.

Dinamika hebat ekonomi Filipina dengan kelas menengah yang tumbuh dan populasi muda, telah memungkinkan pertumbuhan ekonomi yang berkelanjutan selama bertahun-tahun.

Pengiriman uang dari jutaan orang Filipina yang bekerja di luar negeri dan fundamental ekonomi yang kuat diharapkan akan meningkatkan status negara itu menjadi ekonomi berpendapatan menengah ke atas di tahun-tahun mendatang.

Indonesia menunjukkan kecakapan ekonomi yang serupa. Kepulauan ini telah mempertahankan stabilitas ekonomi dan politik selama dua dekade terakhir yang memungkinkannya mencapai pertumbuhan yang mengesankan dan mengurangi kemiskinan.

Saat ini, baik Indonesia maupun Filipina memiliki seperempat dari populasi mereka yang hidup dengan kurang dari $ 3,20 sehari.

Selama dekade berikutnya, jumlah ini diperkirakan akan berkurang menjadi 3% di Filipina dan 5% di Indonesia.

Myanmar dan Vietnam: menonjol pengentasan kemiskinan

Myanmar dan Vietnam: menonjol pengentasan kemiskinan

Menurut model kami, Myanmar terus mengurangi kemiskinan ekstrem dalam beberapa tahun terakhir dan mencapai SDG 1 bulan lalu.

Reformasi struktural baru-baru ini diharapkan untuk mendukung pertumbuhan dalam jangka menengah yang pada gilirannya akan mendukung pengurangan kemiskinan lebih lanjut.

Pada 2010, 17% populasi hidup dengan kurang dari $ 1,90 sehari. Dalam sepuluh tahun ke depan, kami berharap untuk melihat tingkat pengurangan kemiskinan yang serupa dalam populasi yang hidup dengan kurang dari $ 3,20 sehari.

Tingkat pengurangan kemiskinan selama dekade berikutnya hampir identik dengan tingkat pengurangan kemiskinan dalam dekade terakhir.

25 tahun yang lalu, Vietnam adalah salah satu negara termiskin di dunia.

Saat ini, Indonesia memiliki salah satu angka kemiskinan terbaik di antara negara-negara berpenghasilan menengah ke bawah di Asia Timur dan Asia Tenggara.

Hanya 4% orang Vietnam yang hidup dengan kurang dari $ 3,20 sehari. Pada 2027, ini diharapkan berada di bawah 1%.

Seperempat populasi saat ini hidup dengan kurang dari $ 5,50 sehari (garis kemiskinan yang sesuai dengan negara-negara berpenghasilan menengah ke atas).

Bahkan dengan standar ini, kurang dari 5% populasi Vietnam diperkirakan berada di bawah garis ini pada akhir dekade berikutnya.

Lihat juga artikel kami sebelumnya tentang BAGAIMANA CARA BERANTAS KEMISKINAN.

Bagaimana Cara Berantas Kemiskinan

Bagaimana Cara Berantas Kemiskinan

Meskipun ada keuntungan besar dalam kondisi ekonomi dan kesejahteraan ratusan juta orang, 10% populasi dunia masih hidup dengan kurang dari IDR 30.000 sehari.

Pertumbuhan populasi yang tinggi menjebak individu, komunitas, dan bahkan seluruh negara dalam kemiskinan.

Mencapai tingkat populasi yang berkelanjutan, secara lokal dan global, membantu orang mencapai martabat dan standar hidup yang kita semua layak dapatkan.

“Kita tidak dapat menghadapi tantangan masif kemiskinan, kelaparan, penyakit, dan kerusakan lingkungan kecuali jika kita menangani masalah populasi dan kesehatan reproduksi.” – Thoraya Ahmed Obaid, Wakil Sekretaris Jenderal PBB 2000-2010

KEMISKINAN

Sementara miliaran orang menikmati gaya hidup mewah, lebih dari sepersepuluh populasi dunia hidup dalam kemiskinan ekstrem saat ini.

Kemiskinan bukanlah konsekuensi dari sumber daya global yang terbatas, tetapi ketidakadilan politik dan ekonomi.

Namun, orang-orang termiskin hampir selalu menghadapi risiko terbesar dari kerusakan lingkungan, perubahan iklim dan persaingan untuk sumber daya.

Efek dari populasi yang tidak berkelanjutan memukul yang termiskin pertama, dan yang paling sulit.

UKURAN KELUARGA DAN KEMISKINAN

Negara-negara termiskin di dunia cenderung memiliki ukuran keluarga dan tingkat kesuburan terbesar.

Ketika orang tidak memiliki keamanan ekonomi dan tidak dapat mengandalkan pemerintah dan jaring pengaman sosial mereka, mereka sering memiliki anak untuk memastikan bahwa mereka akan dijaga ketika mereka lebih tua.

Di mana angka kematian anak tinggi, ada dorongan yang lebih besar untuk memiliki lebih banyak anak.

Keadaan itu pada gilirannya dapat mengarah pada budaya yang menghargai ukuran keluarga yang tinggi.

Dorongan manusia yang dapat dimengerti ini dapat berkontribusi pada siklus setan.

Keluarga miskin dengan sejumlah besar anak-anak tanggungan mungkin merasa perlu untuk mengeluarkan anak-anak lebih awal dari pendidikan, atau menikahkan anak perempuan mereka yang masih muda.

Mereka juga akan sering tinggal di komunitas yang kekurangan di mana akses ke keluarga berencana modern terbatas.

Semua faktor ini bergabung untuk menjaga ukuran keluarga tetap tinggi, melanggengkan siklus.

“Pernyataan saya bahwa ‘pembangunan adalah alat kontrasepsi terbaik’ menjadi dikenal luas dan sering dikutip. 20 tahun kemudian saya cenderung untuk membalikkan ini, dan posisi saya sekarang adalah ‘kontrasepsi adalah perkembangan terbaik’.” – Karan Singh, politisi India

Apa yang berlaku untuk keluarga, berlaku juga untuk negara.

Di negara-negara miskin, menyediakan pekerjaan, infrastruktur, layanan kesehatan, dan pendidikan untuk populasi yang terus tumbuh dapat menjadi tugas yang mustahil.

Dalam kasus terburuk, bahkan makanan pun tidak mungkin dipasok.

Di negara-negara dengan pertumbuhan populasi yang sangat tinggi, sejumlah besar anak-anak tergantung dibandingkan dengan orang dewasa yang produktif secara ekonomi membuat beban lebih lanjut.

Di sub-Sahara Afrika, usia rata-rata seluruh penduduk baru berusia 19 tahun.

Di Niger, negara dengan tingkat kesuburan tertinggi di dunia, usia rata-rata hanya 15,3 tahun.

“Populasi yang tinggi memberikan banyak tekanan pada ekonomi kita. Sebagai negara kami telah membuat keuntungan luar biasa selama bertahun-tahun tetapi dampaknya tidak tercermin pada ekonomi kami karena keuntungan telah hilang oleh pertumbuhan populasi ” – Goodall Gondwe, menteri Keuangan, Malawi, 2017

Sebaliknya, negara-negara yang berhasil menurunkan tingkat kesuburannya, telah keluar dari kemiskinan dengan lebih cepat.

UKURAN KELUARGA DAN KEMISKINAN

PERUSAKAN LINGKUNGAN LOKAL

Sementara orang yang hidup dalam kemiskinan membuat dampak yang sangat kecil pada masalah lingkungan global seperti perubahan iklim, mereka dapat memiliki dampak yang menghancurkan pada lingkungan lokal mereka.

Tanah dapat terkikis dalam upaya untuk meningkatkan hasil panen, stok ikan dihancurkan untuk menyediakan makanan dan hutan lokal dihancurkan untuk kayu dan kayu bakar.

Tindakan-tindakan ini, bersama dengan meningkatnya konflik antara manusia dan satwa liar dan perburuan hewan untuk makanan dapat memiliki dampak besar pada keanekaragaman hayati.

Kerusakan lingkungan dapat memiliki dampak yang lebih luas.

Misalnya, di tempat-tempat di mana tidak ada persediaan air dan tidak ada pengumpulan sampah, orang-orang diwajibkan untuk menggunakan dan membuang kemasan plastik atau botol-botol, kadang-kadang di saluran air, berkontribusi terhadap polusi plastik di lautan.

Persepsi bahwa kemiskinan setara dengan jejak lingkungan yang rendah tidak berlaku dalam banyak keadaan.

SOLUSI

Resep untuk mengakhiri pertumbuhan populasi adalah positif dan sederhana :

  • Angkat orang keluar dari kemiskinan
  • Menyediakan akses universal ke keluarga berencana modern
  • Berdayakan perempuan
  • pendidikan
  • Dorong dan berikan insentif kepada keluarga kecil

Ada hubungan langsung antara pembangunan ekonomi, akses ke pendidikan dan pengurangan tingkat kesuburan.

Adalah penting bahwa kita melakukan semua yang kita bisa untuk mengakhiri kemiskinan global dan mengamankan pendidikan yang universal dan berkualitas tinggi untuk semua anak dan remaja.

Namun, hal itu tidak akan efektif tanpa perencanaan keluarga modern yang berkualitas tinggi – dan kesempatan, kebebasan dan keinginan untuk menggunakannya.

Lebih dari 200 juta wanita memiliki kebutuhan yang tidak terpenuhi untuk kontrasepsi modern – yang berarti bahwa mereka tidak ingin hamil tetapi tidak menggunakan kontrasepsi.

Ini bisa jadi karena mereka tidak memiliki akses ke sana, karena keadaan mereka mencegah mereka menggunakannya atau karena, seperti yang sering terjadi, mereka mempunyai kekhawatiran tentang efek samping atau bagaimana menggunakannya secara efektif.

Selain itu, di beberapa tempat masih ada preferensi budaya untuk keluarga besar.

Jika semua metode ini digunakan dalam kombinasi, mereka paling efektif, dan telah menjamin penurunan dramatis dalam tingkat kesuburan di banyak negara.